Kebun binatang jadi-jadian

Gak kerasa sudah waktu pulang kantor nih dan hari penuh keburuntungan dapet tebengan motor plus pinjeman helm hehe.. Alhamdullilah tiba selamat utuh sampai diruma  and can’t wait to play with my angel Khosyi. Hmm main dan belajar apa ya sore ini ya ?? ting ! oh ya kebetulan dibelakang rumah ada masjid dimana sisi samping halaman masjid dijadikan tempat alokasi hewan qurban  yang sebentar lagi dirayakan Jumat ini. Dan tempat itu saya namakan kebun binatang jadi-jadian hehe, walaupun binatangnya kambing doang namun putri saya tidak mengenal pemikiran ini. Walaupun  saat saya berjalan disamping kandang  kambing jadi-jadian juga, bau nya itu loh cukup menyengat khas bau kambing+ kotorannya hehe, namun dari mimik muka Khosyi gak terlihat sedikitpun tanda2 complain untuk bau yang menyengat ini karna terlalu fokus ada kambingnya bukan pada baunya. Itulah anak kecil fokus, fun, dan enjoy, dia sangat exciting !! maklum mungkin  karena baru kali ini liat mahluk begini di dunia yang baru dihuni olehnya selama 2 thn  1 bulan.

Continue reading

Sedekah itu Gak Nunggu Ikhlas

“Sedekah itu seikhlasnya” kalimat itu biasanya yang saya gunakan kalo diminta sumbangan. “Maksudnya seikhlasnya apa sih pak” tanya temen saya, “kalo ada uang ya ngasih kalo gak ada uang ya jangan dipaksakan”, jawab saya. ” sering sedekah?” tanya temen saya, ” ya karena jarang punya uang ya jarang”, jawab saya. ” Lagian juga kalo punya uang kalo ngasihnya gak ikhlas percuma aja gak ada pahalanya”, saya nambahin.

Sedekah

Sedekah

Lain waktu,
“Pak ada mobil keliling yang suka minta sumbangan tuh di depan rumah”, kata anak saya, “Bilangin gak ada “, jawab saya. “Belum tentu dananya juga bener disalurkan jangan2 dipake sendiri, daripada ngasihnya gak ikhlas mendingan gak usah aja” kata hati saya.

Lain waktu lagi,
“Pak nih ada edaran dari Panitia Pembangunan Mesjid di kompleks Bapak diminta jadi donatur untuk pembangunan Mesjid”, kata istri saya. “Males ah, nyumbang pake diumumin segala, itu riya namanya nanti gak ikhlas jadinya”, jawab saya.

Kata “ikhlas” menjadi senjata pamungkas saya sebagai tameng untuk tidak memberi.
Percuma memberi kalo gak ikhlas, dan sialnya ikhlas itu lama banget datangnya ke diri saya sehingga bertahun tahun saya menjadi orang yang jarang memberi.
Continue reading