Alhamdulillah Ramadhan 1432H

Alhamdulillah ! ngeliat postingan saya tahun lalu Marhabhan Ya Ramadhan 1431 H dimana pas 1 hari sebelum Ramadhan juga. Bingung mau nulis apaan yang pasti adalah puji dan syukur tak terhingga atas nikmat sehat, nikmat iman, baik itu pribadi, keluarga, orang tua, anak-anak, saudara2 Alhamdulillah kita dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun 2011 ini.

Ada yang berbeda di Ramadhan kali ini yaitu hadirnya “malaikat” baru  Rakeem Ghani As-Sakha putraku yang lahir Maret 2011 kemarin Alhamdulillah.

Seperti biasa gak bosen2 saya dan keluarga mohon maaf yang sebesar-besarnya jika ada perkataan, posting, twit status, kata2 sikap, perbuatan yang gak berkenan. Semoga Ramadhan ini saya dan kita semua dapat menjadi pribadi yang lebih baik secara spiritual, emosional, dan tentunya secara fisik.

Dan Insya Allah semoga kita selalu diberikan kesehatan, kekuatan, rahmaNYA untuk memaksimalkan training yang superr Dahsyat ini ! dan Insya Allah dapat mencapai kemenangan suci di hari Idul Fitri AMIEEN..

Andai tiap hamba mengetahui apa yang ada dalam Ramadhan, maka ia bakal berharap bisa shaum Ramadhan satu tahun penuh (HR Ibnu Khuzaimah)

Have a joy and spiritual journey

Udet dan Keluarga

 

Advertisements

manfaat talbinah mengatasi segala macam masalah pencernaan

Sekedar ingin berbagi pengalaman, menyambung postingan saya sebelumnya “Februari – Maret bulan Penuh Makna” yaitu sehabis saya dirawat dirumah sakit akibat badan drop abiss dan terkena infeksi pencernaan akibat obat2-an yang terlalu keras dari dokter.

Singkat cerita saya konsultasikan dengan Pak Andri Nurcahya yang merupakan Pratician/ Paramdical ATBN dari Ath-Thubbun Nabawy ( Pusat Kesehatan & Pengobatan ala ke-Tabib-an Rasulillah S.A.W.) yang kebetulan deket banget sama rumah dan intinya saya disuruh mengkonsumsi talbinah atau bubur gandum setiap hari.

Penjelasan beliau Talbinah dapat mengatasi segala macam masalah pencernaan. Sejak  Maret sampai saat ini setiap pagi saya konsumsi bubur Talbinah tersebut dengan dicampur dengan susu low fat atau dicampur coco crunch soalnya kalo gak pake campuran rasanya tawar hehe..

Dua bulan lalu tepatnya Mei saya coba konsultasikan kembali kepada beliau via sms  karena keluhan punggung yang terkadang masih pegal2 dan kondisi badan yang terkadang kurang fit. Intinya saya menanyakan apakah pegel2 punggung dan fisik yang naik turun ini bersumber dari pencernaan ?

dan beliau menjawab

Bole jadi ini proses dinding usus yang menuju kemajuan manakala menghasilkan pencernaan sempurna sehingga kekebalan tubuh juga meningkat sehingga kalori juga terbangun. Makanya hindari makanan pedas, santan, makanan bergetah. Oia kosumsi madu, habbat, zaitun dkk dosisnya ditambah menjelang tidur. Bangun tidur boleh juga konsumsi herbal plus yang mengandung pasak bumi dan ginseng ( setelah makan ) manakala banyak aktivitas.

Begitulah kira2, tapi saya melakukan  rutin hanya minum madu campur air di pagi hari dan bubur talbinah (gandum). Dan ternyata benarrr ! Alhamdulilah Juni-Juli ini pegel2 hilang dan badan mulai berangsur-angsur kembali fit !

Dan dapat diambil kesimpulan jika kita mengkonsumsi herbal maka sifatnya tidak instan melainkan herbal butuh proses seperti yang saya alami 1-3 bulan dan rutin. Berbeda dengan obat dokter yang sifatnya instan dan mengandung bahan2 kimia dan belum tentu halal.

Kesimpulannya saat ini saya tetap rutin makan bubur Talbinah/gandum untuk maintenance fungsi pencernaan

Semoga bermanfaat

udet

 

Pesan Untuk Saya dan Semua Orang Tua

Lanjutin posting sebelumnya disaat sharing acuan tema di sekolahnya Khosyi PAUD Al Irsyaad Sabtu kemarin. Ternyata ada seminar singkat dari ibu Siti Komariah dari Sakinah Care Community. Beliau adalah psikolog dan pakar pendidikan anak/parenting untuk peduli terhadap terwujudnya keluarga Indonesia yang sakinah.

Ada yang menarik setelah Ibu Siti memperkenalkan diri yaitu beliau secara acak  melempar bola plastik kecil ke arah para orang tua murid dan yang dapat harus sharing dengan menyebutkan 5 hal positif yang dimiliki anak2nya atau 5 hal yang paling ia cintai mengenai anak mereka.

Menariknya hampir semua orang tua yang mendapatkan bola (untung saya gak dapet hehe.. )  mereka mengalami kesulitan menyebutkan 5 hal yang positif yang paling mereka suka mengenai anaknya. Hal 1-3 biasanya masih lancar pas hal ke 4-5, mulai deh para orang tua bingung

” hmm hm…apalagi ya ?  setelah agak  mikir dan dibantu Ibu Siti barulah menyebutkan sisanya.

“Apa yang dapat kita pelajari dari survei kecil-kecilan ini ? gimana kalo saya balik pertanyaannya ”

“Sebutkan 5 hal negatif yang sering anak2 kita lakukan” kata Ibu Siti

Serentak semua orang tua ketawa, ngerti kan maksudnya ? Saya yakin pasti gak sampe 2 menit Ibu dan Bapak sudah berhasil menyebutkan 5 hal bahkan lebih mengenai hal2 negatif tentang anak kita.

Anak saya susah makanlah, gak mau diemlah, anak saya tuh emang susah tidurnya, anak saya gampang ngelawan lah dan sebagainya. Nahhh,  inilah sumber penyebabnya, orang tuanya sendirilah yang membuat cikal bakal identitas anaknya sendiri. Orang tualah yang terkadang selalu fokus dengan hal-hal negatif mengenai anaknya dan lupa/ kurang bersyukur tentang hal-hal yang positif yang dimiliki oleh anak2nya.

Apakah anak kita, maaf,  pas brojol langsung membawa sifat susah makan, apakah pas lahir anak kita emang orangnya pendiem, apakah pas lahir anak kita tuh emang suka makan es krim, apakah pas lahir anak kita tuh suka banget sama film cars atau transformer, apakah pas lahir anak kita tuh emang anaknya pecicilan ?

Anak baru lahir tuh ibarat CD Blank, nah terserah deh tuh mau di burn atau di isi apaan CD Blanknya. Sori biasanya kan anak ibarat kertas putih tapi berhubung jaman udah berbeda dan sayang pake kertas alias paperless jadi ogut ganti CD aja ya..hahaha *Sori garing ya ?

Oke lanjut ngoming seriusnya..

Terkadang kita gak sadar telah memberikan identitas negatif setiap hari ke anak2 kita. Baik dari pagi hari bangun tidur, mandi, makan siang, nganter sekolah, pas makan malam hingga waktu pengen tidur. Dari kata melarang jangan main disitulah, jangan naek tangga, awas jatuh, jangan maen air, kamu kok susah banget sih di bilangin, duh kan udah dibilang jangan…( terusin sendiri aja deh ya hehe..)

Kebayang gak tuh kalo yang keluar dari mulut orang tuanya selalu kata negatif dan orang tua  selalu kasih contoh yang negatif juga, kebayang gak ? kebayang aja ya biar cepet.

Kata pakar NLP boleh saja kita larang dengan kata ” Jangan ”  namun ditutup dengan kata positif atau yang kita mau apa jadinya kalau yang itu jangan, contoh :

“Jangan maen bola dikamar nak , mending mainnya di luar aja atau dilapangan kan lebih enak tuh luas ”

So pasti omongan merupakan doa dan perbuatan juga doa,  kalo semuanya dilakukan secara bersamaan dengan konsisten maka terjadilah doa tersebut ( sunnatuallah ).

Perbuatan dan contoh adalah sebaik-baiknya perkataan 🙂

Oia, ini juga berlaku untuk kasih tau orang yang udah gede loh, Jadi kalo ada orang susah dibilangin, ya bilangin aja dengan perbuatan atau contoh tapiii ada tapinya nih, kalo orangnya udah gede kan CDnya bukan blank lagi tuh jadi butuh waktu lama untuk ngerubahnya. Soalnya udah di burn duluan sama orang tua dan lingkungannya 🙂

Sabtu kemarin Khosyi putri saya pas lagi silaturahmi tempat eyangnya, saya coba ajak sholat dzuhur berjamaah tapi dia nolak dengan berbagai alasan. Ogut coba praktein cara diatas, ketika  sebelum Ashar saya pangku Khosyi sambil santai rileks, begitu dia udah enjoy saya pangku, baru deh saya kasih sugesti positif

” Syi katanya bunda Khosyi di sekolah, katanya Khosyi itu rajin banget sholat berjamaah loh, hebat banget nih Khosyi. Kurang lebih 5 menit saya suggesti kata2 positif ke Khosyi 🙂

Setelah adzan Ashar pas saya mau sholat tanpa saya suruh, Khosyi langsung nanya ” Papi mau sholat ?’  iya jawab saya Khosyi ikut pih ?” Khosyi jawab 🙂

Yess Alhamdulilah..

So..mari gempur terus kata2 dan sikap positif ke anak2 kita Insya Allah perkataan dan tingkah mereka akan positif kelak cepat atau lambat..

Happy Parenting

 

 

 

 

 

 

 

Mendadak Wakil Ketua POMG

Sabtu 23 Juli 2011 kemarin seperti biasa sekolah Khosyi,  PAUD Al Irsyad mengadakan pembahasan acuan tema untuk bulan Agustus 2011 yaitu tentang Ramadhan.  Setelah pembahasan acuan tema selesai dilanjutkan dengan pemilihan ketua POMG  ( Persatuan Orang Tua Murid dan Guru ) yang baru, seketika salah satu bunda menghampiri saya dan mengatakan

” Pak kemarin Mami Khosyi kan keberatan dicalonkan, nah sebagai penggantinya kata Mami, Bapak aja ya ? ”

Waduh !! batin saya bilang, kurang dari 30 detik saya harus memutuskan nih.

Jika dari kebanyakan wali murid apalagi Bapak2 hehe..pasti akan keberatan untuk dicalonkan untuk sebagai ketua POMG dengan segala macam alasan. Tapi saya coba mutar balikan, ini kesempatan yang langka menurut saya untuk coba memberikan manfaat untuk orang lain walaupun cuma sekedar pengurus POMG .

Jika dengan bersedia dicalonkan untuk menjadi ketua POMG, saya berhasil untuk melawan ego dari urusan2 pribadi, urusan pekerjaan, atau urusan keluarga dsb untuk dijadikan alasan.

Teringat pesen dari Mas Ippho Santosa pengarang buku 7 Keajaiban Rezeki, kata beliau ada loh yang bilang begini:

” Kalau saya sih, asal anak bisa sekolah,  punya rumah,  mobil, Alhamdulilah sudah cukup,

kata mas Ippho “inilah manusia yang teregois yang pernah ada, hanya memikirkan keluarga, saudaranya sendiri namun tidak pernah mencoba untuk memberikan manfaat bagi lingkungannya”

Sesuai hadist nabi ” Sebaik-baiknya manusia adalah  manusia yang paling banyak manfaat untuk orang lain ”

Inilah pemikiran saya untuk bersedia dicalonkan, semoga bisa memberikan sedikit banget manfaat untuk orang lain.

I think it’s gonna be fun as well ! hehe..daripada calon ketua KPK  mending wakil ketua PAUD hahaha..

” Oke bunda, boleh boleh ”

Dan 3 orang calon ketua POMG maju kedepan salah satunya dari kaum Bapak yaitu saya :), dan bunda2 ternyata berkomentar

” wah kemajuan nih, baru kali ini ada calon Bapak2 bersedia dicalonkan loh Pak ”

Beginilah kalo Bapak2 gak mau kalah dengan Ibu2 hahaha.. -> http://lockerz.com/s/122743472

Setelah voting, akhirnya ogut jadi Wakil Ketua, Alhamdulilah gak jadi Ketua hehe..

 

 

 

 

 

Belajar Disiplin Dari Nafas

Beberapa hari lalu saya membaca timeline twitter dari salah satu budayawan favorit saya mas Prie GS. Mas Prie  saya kenal dari talkshownya di radio Smart FM. Tema-nya selalu simple banget baik itu cuma masalah hujan, ombak, laba2 , semut dll pokoknya hal-hal yang biasa kita jumpai sehari2.  Namun dari tema yang sederhana tersebut Mas Prie dapat meng-explore menjadi suatu bahasan yang luar biasa penuh makna, inpsirasi, provokasi  dan menarik pastinya lengkap dengan guyonan khas Mas Prie.

Oke lanjut, kali ini tema yang Mas Prie angkat adalah disiplin, yang ternyata gak perlu jauh2 kita belajar tentang dispilin ini hanya cukup belajar dari tubuh kita sendiri. Berikut kuliah twittnya :

(1). Guru disiplin itu tak jauh dari dirimu. Tengok saja nafasmu. Dengar pula detak jantungmu.

(2) Jadi, dari awal, cuma disiplin yang sanggup membentuk keberadaanmu.

(3) Maka jika engkau lengah dari disiplin, sesunguhnya engkau sedang lengah pada keberadaanmu.

(4) Jika engkau lengah, maka keberadaanmu hilang hampir setengah. Engkau bisa saja datang tapi tak berarti hadir.

(5) Datang tak bikin genap, pulang tak bikin ganjil, itulah kasta pribadi lengah.

(6) Maka penting bagimu dan bagiku untuk kembali menengok guru-guru disiplin ini. Disiplin bentuk, disiplin isi.

(7) Benar cari menarik nafasmu, tetapi keliru cara hembusmu itu hanya setengah disiplin. Nafas selalu tertip tarik, tertip embus.

(8) Maka jika gagal disiplin sapalah nafasmu. Bayangkan kalau ia membalas ketidakdisiplinan itu, selesai sejarahmu.

(9). Perbesar rasa malumu pada nafas. Karena di saat engkau gagal disiplin pun ia tetap disiplin.

(10). Jadi latihan disiplin sebetulnya sesederhana itu. (Sudah ah… malu rasanya sok jadi guru.)

Mantaaf, terus terang pada saat saya membaca twit ini saya sedang berperang dari kemalasan untuk melakukan sholat Isya secara disiplin ontime.

Alhamdulilah berkat twittnya Mas Prie saya merasa malu dan berdosa karena kurang bersyukur atas segala nikmat yang telah diberikanNYA berupa organ2 tubuh kita yang bekerja tiada henti 24 jam, disiplin, tertib dan serba otomatis sejak kita dilahirkan di dunia sampai saat ini saya posting.

Sangat sederhana sekali belajar disiplin dari nafas kita yang selalu disiplin tarik, disiplin buang..

Semoga bermanfaat.

Pengen follow mas prie sila di follow @Prie_GS

udet

 

Khosyi Sekolah Kembali

Setelah libur hampir satu bulan penuh, hari ini Senin 18 Juli 2011 Khosyi masuk sekolah kembali untuk tahun ajaran baru 2011-2012  masuk  kelompok besar A di PAU Al Irsyaad Joglo. Berbeda dengan tahun lalu tahun ini Renji anaknya adik iparku baru masuk juga di Al Irsyaad, jadi setiap hari bisa berangkat bareng 🙂

Dari subuh rumah ‘heboh’ dikarenakan banyakannya pesanan MacaroniMami *Alhamdulilah adek, nyokap turut bantuin ditambah istri juga ngurusin Khosyi untuk berangkat sekolah + ngurusi suami untuk berangkat kerja kebayang deh ribettnya kayak apa tuh? hehe..

Makasih mamih luv yuu..

Untuk Khosyi, Renji Happy School ya ! tetap ceria !

Luv u

MamiPapi

Tigal Hal Agar Dicintai Allah SWT

Alhamdulilah Jumat 15 Juli 2011 ini saya gak tertidur saat khutbah  sholat Jumat 🙂 dan berhasil mengambil point2 dari pesan yang disampaikan oleh khatibnya.

“Tigal Hal Sederhana Agar Dicintai Allah SWT ”

itulah judul atau tagline khutbah Jumat ini, dengan melakukan 3 hal ini kita akan dicintai Allah SWT.  Gimana rasanya kalo dicintai..udah pasti tau semuanya, kalo udah namanya Cinta apapun juga pasti dihalalkan untuk melakukan apapun ! Love is Blind hehe..

Namun bedanya yang mencintai kita bukan manusia melainkan  yang  maha mempunyai sifat  Cinta itu sendiri, Yaa Rahman Yaa Rahhim Allah SWT, 3 hal tersebut adalah :

1. Sholat pada waktunya

Sederhana namun butuh perjuangan yang keras untuk menjadikan kebiasaan Sholat tepat waktu. Saya pribadipun masih dalam tahan memperjuangkan untuk sholat pada waktunya.

3. Berbakti Kepada Orang Tua

Ridho Allah Ridho Orang Tua, sepertinya tidak usah panjang lebar lagi menerangkan hal ini. Intinya mari kita selalu Berdoa untuk orang tua kita, selalu membahagiakan orang tua kita baik itu secara materi maupun non materi ( emosional ). Insya Allah jika kita selalu rajin menafkahkan, silaturahmi, membahagiaan orang tua Insya Allah anak-anak kita pun akan demikian kelak.

4. Jihad Fisabilillah

Jihad disini bukan jihad berperang dengan fisik melawan kaum kafir namun jihad  melawan hawa nafsu, jihad untuk menafkahi keluarga, jihad untuk selalu bersyukur, jihad untuk selalu berbuat kebaikan  dan sebagainya. Inilah jihad yang semestinya kita perjuangkan pada saat ini.

Jika kita selalu berikhtiar untuk selalu melakukan 3 hal di atas, maka apapun keingingan kita asal yakin dan selalu berikhtiar Insya Allah pasti  dikabulkan oleh Allah SWT karena Allah telah mecintai kita. Kalau kita sudah Dicintai bayangin aja gimana coba ?  Subhanallah !

Insya Allah saya coba perjuangkan untuk menjalankannya tanpa banyak mikir soalnya kalau banyak mikir nanti gak jalan2, begitu pesen dari temen di twitter yang memberi saran  bagaimana membiasakan sholat Tahajud .

Nyok..Bismilah

udet

 

Jockey 3 in 1 si Penyemangat Pagi

Kisaran jam 7 kurang setiap pagi saya lewat patal senayan menuju ke kantor. Jam segitulah terlihat sederetan ibu2 dengan menggendong anaknya yang masih balita tertidur pulas di gedongan dan pelukan Ibunya. Ini pemandangan biasa di kota jakarta di pagi dan sore hari menjelang berlakunya 3 in 1.

Terbayang setiap subuh ibu2 hebat   ini bangun untuk menyiapkan botol susu, baju, celana, gendongan bayi dan segala sesuatunya layaknya kalau saya ingin mengajak anak jalan-jalan,  pasti melakukan kegiatan seperti ini.

Namun Ibu2 ini bukan mengajak anaknya ke mall atau jalan-jalan melainkan untuk mengajak anak balitanya untuk mencari nafkah. Mungkin kisaran jam 6 pagi anak2 tersebut yang seharusnya masih tertidur di kamar, mau tidak mau harus dibangunkan. Ini terbukti karena hampir semua anak yang digendong tersebut tertidur dengan botol susu yang masih dimulutnya.

Ironis..

Sambil memikirkan anak2 ku yang kalau pagi gini biasanya lagi tidur enak2nya atau jika sudah bangunpun pasti lagi leye2 nonton TV atau sarapan. Namun tidak dengan anak2 ini yang ibunya harus menjemput rizki dengan menjadi jockey 3 in 1 dan membawa mereka ikut serta. Selain mungkin gak ada orang yang jaga dirumah, mungkin juga anak ini harus ikut agar  jika di ‘angkut’ sudah terhitung 2 orang bukan ? Ibu sama Anak  🙂

Secara tidak langsung balita ini sudah bisa cari uang sendiri untuk kebutuhannya baik itu susu, celana, pempers dll bener gak ? HEBAT !

Merekalah yang selalu mengingatkan saya setiap pagi untuk selalu bersyukur keras untuk semua yang sudah saya punya saat ini, rizki, anak, pekerjaan, usaha, dll dan untuk selalu Semangat meraih mimpi.

Semoga anak2 ini kelak dewasa nanti menjadi pribadi yang mandiri, kaya raya, dan akhirnya dapat berbakti kepada orang tua mereka untuk menggapai kehidupan yang lebih baik dari sisi materi dan spiritual amieen.

 

 

 

 

The Legendary Story Tellers

Jumat 8 Juli 2011 saya dan keluarga untuk sekian kali nonton Jajan Jazz di Teras Kota BSD untuk nonton Story Tellers tapi kali ini bassisnya Fajar Adi Nugroho, langsung aja

Ini ogut rekam  pake camera pocket Canon Power Shot SX210 IS with HD video sekalian ngetest kualitas video dan suaranya silahkan di review buat yang mau beli camera pocket 🙂

Story Tellers from udetstudio on Vimeo.

Selamat Jalan “Dai Sejuta Umat”

” Zainnudin MZ meninggall !!?? ”  begitulah reaksi saya pagi ini setelah nguping percakapan temen kantor, saya langsung bangun dari tempat duduk dan memastikan bahwa bener apa gak. Dan.. ternyata bener 😦

Walaupun saya tidak pernah bertemu langsung dengan Beliau, namun saya pribadi merasa kehilangan yang sangatttt. Dari kecil SMP, SMA, kuliah sampai saat ini sudah berkeluarga, dakwah beliau selalu menjadi tuntunan, inpirasi, pedoman untuk selalu mencoba menjadi seorang muslim yang lebih baik.

Waktu kuliah saya selalu pantengin frekuensi2 radio yang nyiarin dakwah beliau yang  selalu menemai saya di perjalanan di bus, dikereta, dimobil,  baik itu waktu subuh brangkat kuliah pulang kuliah apalagi pas dibulan Ramadhan kayaknya belum sreg kalo belum dengerin ceramah beliau yang sederhana, kocak, cablak, namun DALEM maknanya.

Saya setuju banget dengan komentar dari sahabat beliau H. Rhoma Irama sore ini di TV One yang terlihat matanya sembab karena sangat terpukul dengan kepergian sahabatnya .” Beliaulah pembuka dakwah hingga  dunia dakwah di Indonesia  saat ini menjadi ramai dengan ciri khasnya masing2. Dulu dakwah tidak diminati dikarenakan penyampaiannya yang kurang menarik, tetapi sejak adanya KH Zainnudin MZ dengan metode beliau yang fresh, unik, jenaka, dengan bahasa yang ringan dimata masyarakat , dengan lelucon yang konyol, dengan mencontohkan dengan cerita2 yg simple yg sehari2 masyakarat temui, beliau dapat menyampaikan pesan dakwahnya kepada masyarakat Indonesia.

Ceramah beliau sangat universal bahkan kalangan non Muslimpun tidak sedikit yang rajin mengikuti ceramah beliau. Gak heran memang apa yang Beliau sampaikan bersifat universal sehingga dengan mudah diterima di segala kalangan dari rakyat kecil sampai para penguasa sekalipun.

Jika di bulan Ramadhan diantara sekian banyak TV yang menghadirkan penceramah2, gak tau kenapa saya pasti memilih KH. Zainnudin MZ untuk menyirami hati saya di sore hari sebelum berbuka. Namun Ramadhan tahun kita kehilangan dakwah2 beliau yang selalu sederhana namun sangat mengena, yang selalu diselingi lelucon yang jenaka bin kocak !

Bang H. Rhoma Irama juga mengatakan, sambil menahan tangisannya ” Saat ini saya mempunyai cita2 dengan beliau dengan beberapa teman ulama2 lain yaitu untuk mempersatukan umat Islam yang saat ini terpecah belah”. Yang selalu Bang H. Rhoma  ingat adalah beliau tidak pernah marah sekalipun dengan orang2 yang membencinya, beliau suka sekali humor, saya seperti sudah kaya orang pacaran ” kata bang Rhoma sambil menangis 😦

Salah satu anaknya Almarhum, Fikri juga mengatakan “jika Bapak sakit, hanya satu obatnya yaitu bertemu umat dengan berdakwah, jika sudah bertemu umat maka sakitnya langsung sembuh ” Subhanallah..

Salah satu pelayat yg ada di TV Elshinta ibu2 dengan suaminya datang jauh dari Pondok Labu ke Gandaria mengatakan dengan mata berkaca2 ” Saya sangat kehilangan beliau apalagi akan datangnya bulan Ramadhan Agustus nanti yang biasanya TV selalu ada beliau ” 😦

KH. Zainnudin MZ secara tidak langsung mempunyai tempat khusus di hidup saya dari SD sampai saat ini berkeluarga. Smoga amal kebaikan beliau diterima di sisi Allah SWT dan segala kehilafan, dosa2 beliau diampuni oleh Allah SWT.

Keluarga, kerabat, saudara yang ditinggalkan selalu tabah dan semoga cita2 Beliau untuk mempersatukan umat Islam dapat tercapai melalui kita sebagai generasi penerus bangsa dengan ulama2 sebagai guru2 kita.

Selamat jalan  Pak Guru, Pak  Kiai “Dai Sejuta Umat”