Pesan Untuk Saya dan Semua Orang Tua

Lanjutin posting sebelumnya disaat sharing acuan tema di sekolahnya Khosyi PAUD Al Irsyaad Sabtu kemarin. Ternyata ada seminar singkat dari ibu Siti Komariah dari Sakinah Care Community. Beliau adalah psikolog dan pakar pendidikan anak/parenting untuk peduli terhadap terwujudnya keluarga Indonesia yang sakinah.

Ada yang menarik setelah Ibu Siti memperkenalkan diri yaitu beliau secara acak  melempar bola plastik kecil ke arah para orang tua murid dan yang dapat harus sharing dengan menyebutkan 5 hal positif yang dimiliki anak2nya atau 5 hal yang paling ia cintai mengenai anak mereka.

Menariknya hampir semua orang tua yang mendapatkan bola (untung saya gak dapet hehe.. )  mereka mengalami kesulitan menyebutkan 5 hal yang positif yang paling mereka suka mengenai anaknya. Hal 1-3 biasanya masih lancar pas hal ke 4-5, mulai deh para orang tua bingung

” hmm hm…apalagi ya ?  setelah agak  mikir dan dibantu Ibu Siti barulah menyebutkan sisanya.

“Apa yang dapat kita pelajari dari survei kecil-kecilan ini ? gimana kalo saya balik pertanyaannya ”

“Sebutkan 5 hal negatif yang sering anak2 kita lakukan” kata Ibu Siti

Serentak semua orang tua ketawa, ngerti kan maksudnya ? Saya yakin pasti gak sampe 2 menit Ibu dan Bapak sudah berhasil menyebutkan 5 hal bahkan lebih mengenai hal2 negatif tentang anak kita.

Anak saya susah makanlah, gak mau diemlah, anak saya tuh emang susah tidurnya, anak saya gampang ngelawan lah dan sebagainya. Nahhh,  inilah sumber penyebabnya, orang tuanya sendirilah yang membuat cikal bakal identitas anaknya sendiri. Orang tualah yang terkadang selalu fokus dengan hal-hal negatif mengenai anaknya dan lupa/ kurang bersyukur tentang hal-hal yang positif yang dimiliki oleh anak2nya.

Apakah anak kita, maaf,  pas brojol langsung membawa sifat susah makan, apakah pas lahir anak kita emang orangnya pendiem, apakah pas lahir anak kita tuh emang suka makan es krim, apakah pas lahir anak kita tuh suka banget sama film cars atau transformer, apakah pas lahir anak kita tuh emang anaknya pecicilan ?

Anak baru lahir tuh ibarat CD Blank, nah terserah deh tuh mau di burn atau di isi apaan CD Blanknya. Sori biasanya kan anak ibarat kertas putih tapi berhubung jaman udah berbeda dan sayang pake kertas alias paperless jadi ogut ganti CD aja ya..hahaha *Sori garing ya ?

Oke lanjut ngoming seriusnya..

Terkadang kita gak sadar telah memberikan identitas negatif setiap hari ke anak2 kita. Baik dari pagi hari bangun tidur, mandi, makan siang, nganter sekolah, pas makan malam hingga waktu pengen tidur. Dari kata melarang jangan main disitulah, jangan naek tangga, awas jatuh, jangan maen air, kamu kok susah banget sih di bilangin, duh kan udah dibilang jangan…( terusin sendiri aja deh ya hehe..)

Kebayang gak tuh kalo yang keluar dari mulut orang tuanya selalu kata negatif dan orang tua  selalu kasih contoh yang negatif juga, kebayang gak ? kebayang aja ya biar cepet.

Kata pakar NLP boleh saja kita larang dengan kata ” Jangan ”  namun ditutup dengan kata positif atau yang kita mau apa jadinya kalau yang itu jangan, contoh :

“Jangan maen bola dikamar nak , mending mainnya di luar aja atau dilapangan kan lebih enak tuh luas ”

So pasti omongan merupakan doa dan perbuatan juga doa,  kalo semuanya dilakukan secara bersamaan dengan konsisten maka terjadilah doa tersebut ( sunnatuallah ).

Perbuatan dan contoh adalah sebaik-baiknya perkataan 🙂

Oia, ini juga berlaku untuk kasih tau orang yang udah gede loh, Jadi kalo ada orang susah dibilangin, ya bilangin aja dengan perbuatan atau contoh tapiii ada tapinya nih, kalo orangnya udah gede kan CDnya bukan blank lagi tuh jadi butuh waktu lama untuk ngerubahnya. Soalnya udah di burn duluan sama orang tua dan lingkungannya 🙂

Sabtu kemarin Khosyi putri saya pas lagi silaturahmi tempat eyangnya, saya coba ajak sholat dzuhur berjamaah tapi dia nolak dengan berbagai alasan. Ogut coba praktein cara diatas, ketika  sebelum Ashar saya pangku Khosyi sambil santai rileks, begitu dia udah enjoy saya pangku, baru deh saya kasih sugesti positif

” Syi katanya bunda Khosyi di sekolah, katanya Khosyi itu rajin banget sholat berjamaah loh, hebat banget nih Khosyi. Kurang lebih 5 menit saya suggesti kata2 positif ke Khosyi 🙂

Setelah adzan Ashar pas saya mau sholat tanpa saya suruh, Khosyi langsung nanya ” Papi mau sholat ?’  iya jawab saya Khosyi ikut pih ?” Khosyi jawab 🙂

Yess Alhamdulilah..

So..mari gempur terus kata2 dan sikap positif ke anak2 kita Insya Allah perkataan dan tingkah mereka akan positif kelak cepat atau lambat..

Happy Parenting

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

2 thoughts on “Pesan Untuk Saya dan Semua Orang Tua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s