belajar dari juragan warteg

Sabtu 15 Oktober 2011 kemarin pas ngangkutin barang2 toko parfum saya di daerah pasar benhil utk dibawa kerumah, maklum kontrak abis + karyawan kasus jadi tutup dan ambil pelajaran sekalian habisin jatah kegagalan hehe… Inget pesen temen di dalam bisnis itu tidak ada kata gagal yang ada hanya sukses atau belajar soo maju terusss.

Ada yang menarik, toko saya ini jadi satu dengan warteg, nah warteg ini sekarang sudah tuker guling atau bahasa kerennya di akuisisi oleh pihak lain yaitu Pak Tikno namanya. Setau saya memang omset warteg sebelumnya menurun drastis, analisa saya makanan yang kurang enak + tempat makanan yang kurang bersih. Namun setelah saya ngobrol2 dengan Pak Tikno dan menanyakan

Bagaimana Pak sekarang ?

Allhamdullilah mas..habis terus, apalagi kalau siang penuh..

wuiihh..kok bisa ya ?? *mikir

Setelah saya ngobrol banyak pembedanya adalah lagi-lagi “RASA”

Dari nasi beliau sudah beda banget yaitu beras kualitas bagus dengan beras kualitas yang biasa2 saja dicampur jadi bentuk dan rasa masih fresh dan enak. Saya juga disuguhin es jeruk dan rasayanya segerr banget. Pas saya tanya

Pak ini es jeruknya seger banget pake nutrisasi ya ?

Campur mas nutrisasi sama jeruk asli 🙂

Dan selain menu warteg biasanya menu andalan beliau adalah sate, ayam bakar, dan ikan bakar. Pak Tikno juga menganalisa masakan warteg sebelumnya memang kurang dari nasi dan lauknya. Beliau sangat menjaga kualitas rasa dari masakannya. Untuk segi design warteg, etalase tidak ada yang berubah dari sebelumnya hanya tambahan alat bakar di depan warteg. Soo..kalo mau usaha kuliner syarat nomor satu adalah makanan harus ENAK BANGETT !! tuh udah harus, kudu, wajib, kalo gak yaaa dosa hahhaha..

Lanjut ngobrol lagi dengan Pak Tikno..

Ternyata beliau adalah pemain lama di kuliner juga , di depan pasar benhil juga beliau ada tenda sate tegal dan nasi goreng tegal yang sudah turun menurut diwariskan oleh kakek nenek beliau kurang lebih dari tahun 80-an..widiiiihhhh.

Saat ini beliau sudah memperkerjakan kurang lebih 10-15 orang dan semuanya dibawa dari kampung baik itu sodara, tetangga. Untuk karyawan yang di warteg mereka nginep di wartegnya soalnya wartegnya berupa rumah. Nah untuk karyawan yang bekerja di tenda beliau ngontrakin rumah untuk mereka.Pak Tikno kasih kebebasan terhadap karyawannya disamping ada aturan-aturan turun menurun yang pastinya didapat semenjak Pak Tikno menempa dan menjalankan bisnis selama belasan bahkan puluhan tahun mungkin.

Lanjut lagi ngobrol, kali ini saya nekad nanya omset dan beliau bilang.

Alhamdulilah mas dapet rata-rata 2.5 juta per hari , kalau yang didepan/tenda dapet 1,sekian jt per hari. Pas lebaran kemarin bisa tembus 3,sekian juta per hari. DAANG !!!!!

Mari kita itung taruhlah setiap hari dapet 2 jt dan beliau buka Senin-Minggu 2jt x 30 hari = 60jt/ bln

Untuk wartegnya dan untuk tenda sate/nasi gorengnya taruhlah 1 jt x 30 hari = 30 jt/bln

Maka digabungin total omset beliau 90jt/ bln bisa jadi tembus sampe 100jt lebih / bulan hihii…sadiisssss yaa

Beliau gak pernah ikut seminar, gak ahli branding, gak ada strategi marketing, atau yang lainnya. Yang beliau lakukan adalah terus berusaha menempa diri untuk menumbuhkan mental bisnis serta menjaga kualitas dari makanan2 beliau. Cepat atau lambat uangpun ngikut alias ngejer.

Dari penampakan beliau sangat sederhana, sopan, low profile, seneng sharing, ramah, pokoknya baek2 smua dah..

Pelajaran yang dapat saya ambil adalah.

1. Bisnis kuliner nomor satu yang harus dipikirin adalah RASA HARUS ENAK BANGET  !

2. Bisnis bukan masalah cepat untung atau banyak2-an cabang, namun yang lebih esensinya adalah Daya Tahan

3. Seneng berbagi

4. Good business is good service titik !

Semoga bermanfaat.

udet

 

Advertisements

One thought on “belajar dari juragan warteg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s